Giring-giring Perak episode 1 Bukit Tambun Tulang


Episode Bukit Tambun Tulang

cerita bersambung

cerita bersambung

PEDATI yang berjalan paling depan tiba-tiba dihentikan. Dua-puluh pedati lainnya yang berjalan di belakang berhenti pula”Kenapa berhenti?” Seorang lelaki yang berjalan di sisi pedati yang kesepuluh bertanya pada teman di depannya.”Entahlah. ” jawab yang ditanya. pedati yang kesepuluh bertanya pada teman di depannya.”Entahlah. ” jawab yang ditanya.

Kemudian dia menoleh ke depan, lalu berseru.”Ahooi, kenapa berhenti di sini?”Tak ada jawaban. Perempuan-perempuan menyembulkan kepalanya dari dalam pedati tersebut Seorang lelaki kelihatan berjalan dari depan.Dan yang di depan ke belakang. Nampaknya ada pesan beranting yang disampaikan.Dalam waktu singkat, lelaki-lelaki pengiring pedati itu sudah berkumpul di depan sekali.

Di dekat pedati Datuk Sipasan yang bertindak sebagai pimpinan rombongan.Datuk itu yang bertubuh besar dan kelihalan “berisi”, duduk di sebuah batu besar. Dia melemparkan pandangannya pada seluruh lelaki yang kini tegak mengelilinginya. Menatap wajah mereka. Melirik tombak di tangan atau pedang dan keris di pinggang mereka. Mulutnya mengunyah sugi tembakau. Kemudian meludahkannya ke tanah.”Kalian lihat bukit itu?” katanya tanpa menoleh tapi ibu jarinya dia acungkan ke belakang.

Semua lelaki yang jumlahnya 23 orang itu mengibu jari Datuk, ini. Mereka memang melihat sebuah bukit. Dipenuhi hutan belantara. Dan nampaknya kini mereka tengah menuju ke arah bukit tersebut. Beberapa orang mengangguk. Tapi lebih banyak yang diam.
“Itulah Bukit Tambun Tulang.” Datuk itu bicara lagi, seperti tak acuh..
Kali ini semua lelaki di depannya pada menoleh kembali ke bukit tersebut. Kalau tadi dengan sikap tak mengerti, atau tak acuh, kini dengan sedikit berdebar. Bahkan ada yang melihat bukit itu dengan sedikit rasa takut.”Bukit Tambun Tulang?” tanya seseorang dengan nada lemah. Datuk Sipasan tak menyahut. Mengeruk kantong bajunya, mengambil segumpal tembakau. Meremasnya kuat-kuat.

Membuat tembakau itu mirip kelereng, atau godok kecil. Kemudian menyelipkannya ke mulut, jadi sugi. Lalu dengan sikap hampir-hampir tak acuh dia bicara.”Tak ada jalan lain. Ini satu-satunya jalan yang terdekat, dan mudah untuk mencapai Luhak Tanah Datar…””Terdekat, mudah, tapi belum tentu aman…” seseorang lelaki gemuk memakai Golok di pinggang menyambung ucapan Datuk itu. Semua yang nadir pada menoleh padanya.”Kenapa pakai kalimat belum tentu aman?” Jalan ini memang paling tidak aman!” Datuk Sipasan menegaskan. Mulutnya berpiuh-piuh memainkan suginya.”Lalu bagaimana?””Kita akan terus!” jawab Datuk Sipasan.”Apakah di bukit itu masih ada penyamun?” tanya yang bertanya barusan. :”Ada…!” Datuk itu menjawab pasti. Meski wajahnya tetap saja tak acuh. “Dari mana Datuk tahu?”

Datuk itu tak menjawab. Tapi menatap orang yang bertanya itu. Kemudian menalap yang lain-lain.Lalu kembali menatap yang bertanya tadi. Kemudian dia tegak dari batu besar di mana dia duduk. Lalu meloncat ke bawah.
“Naiklah ke batu itu…” katanya pada lelaki yang bertanya tadi. Lelaki tadi tak mengerti. Tapi dia naik juga kebatu besar di mana Datuk itu tadi duduk.”Lihatlah ke belakangmu, di bawah…”

Datuk Sipasan bicara ketika lelaki itu sampai di atas., Lelaki itu menurut. Tiba-tiba terdengar seruannya. Dan saat berikutnya dia terlompat turun dengan wajah pucat.Yang lain pada berpandangan. Dua orang naik ke atas. Melihat ke bawah. Dan mereka juga pada berseru kaget, kemudian cepat-cepat turun dengan muka pucat.Beberapa orang naik, melihat ke bawah. Dan hampir semuanya terkejut dan turun dengan muka tak sedap, Di belakang batu besar itu, sesosok jadi mayat terhantar dengan baru saja mati dengan leher hampir putus. Nampaknya baru saja mati sehari dua ini.Mayat itu tertelentang. Menghadap ke atas, kearah arah orang yang melihat ke bawah dari batu itu. Menatap dengan mata yang mendelik dan mulut menganga mengerikan.Kini semua pada tertegak kaku di tempat mereka masing-masing.

“Siapa yang ingin kembali, silahkan. Yang ingin terus tapi ingin mencari jalan lain, juga disilahkan. Saya akan terus mengambil jalan yang melintasi Bukit Tambun Tulang ini. Siapa yang ingin ikut, juga disilahkan”.Datuk Sipasan berkata setelah meludahkan tembakau suginya. Ketika dia berhenti bicara, tak seorangpun yang menyahut. Dan dia yakin, semua akan mengikutinya.

“Peringatkan pada semua perempuan, bini atau anak kemenakan kalian, agar tak memperlihatkan diri sejak saat ini. Dan kalaupun terjadi pertempuran, mereka harus tetap saja dalam pedati. Begitu lebih selamat untuk.mereka”.”Bagaimana kalau kita kalah Datuk?””Kekalahan berarti kematian” “Ya, bagaimana kalau kita kalah kemudian mati?””Mereka bisa memilih melawan sampai tetes darah terakhir, atau merelakan diri diperkosa, atau jadi isteri penyamun-penyamun itu”.”Tak ada jalan lain?””Ada, yaitu memenangkan perkelahian!” Setelah itu tak ada yang bicara. Sampai saat mereka kembali ke pedati masing-masing mereka tetap diam.

Lalu bicara perlahan pada perempuan-perempuan yang ada di pedati.Kemudian diam-diam mereka mulai medecahkan mulut, menghalau kerbau yang menarik pedati tersebut. Dan kafilah pedati itu mulai mendaki kaki Bukit Tambun Tulang yang terkenal angker dan angkuh. Bau bangkai tercium di mana-mana. Tak ada suara. Bahkan binatang rimbapun seakan ngeri berada di rimba lebat yang menyelimuti Bukit Angker tersebut.Tiba-tiba ketika mereka mendekati hampir di pinggang bukit kecil itu ada suara murai. Sekali. Dua kali. Kemudian ada suara gagak.

Datuk Sipasan yang berjalan paling depan segera arif. Bunyi itu bukan bunyi burung. Tapi suara manusia yang meniru suara burung dengan sempurna. Dan dia juga arif, bunyi itu adalah semacam isyarat dalam rimba tersebut. Datuk ini tetap menggusurkan sugi di mulutnya dengan tenang. Lelaki-lelaki lainnya, yang mengiringkan pedati mereka menuruti jalan menanjak itu semua pada diam.

Mereka memegang hulu golok atau tombak dengan waspada. Perempuan-perempuan pada merapatkan diri di sudut yang paling jauh dalam pedati mereka.Kini rombongan itu sudah sampai di pinggang Tambun Tulang tersebut. Pedati yang paling depan, yaitu Pedati milik Datuk Sipasan sudah .berbelok di sebuah tikungan.Tiba-tiba terdengar suara tertawa bergumam. Barisan yang ada dibelakang menyangka itu tawa Sipasan. Tapi yang ada di depan segera tahu, itu berasal dari dalam pepohonan di Bukit mereka lalui tersebut. Tawa itu mula-mula lunak saja, Tapi makin lama makin keras. Yang tertawa hanya seorang.Datuk Sipasan tetap mendecahkan kerbaunya untuk maju terus tapak demi tapak. Lelaki. ini punya firasat, sebentar lagi, orang yang tertawa itu pasti akan menampakkan dirinya. Dan dugaan-nya tak jauh meleset.

Begitu tikungan itu hampir habis dia jalani, di depannya, di atas sebuah batu besar, tegak seorang lelaki berbaju hijau-hijau. Begitu lelaki itu kelihatan, tawa tadi lenyap. Dan hutan itu kembali dicekik suasana sepi.
Datuk Sipasan mengangkat tangan kanannya ke atas. Dan rombongan di belakangnya berhenti. Dia menatap lelaki besar di atas batu itu. Rambutnya tergerai hingga bahu. Sebilah keris tersisip di pinggangnya. Di tangan kirinya dia memakai gelang akar bahar besar. Janggut dan kumisnya bersumburan lebat. Matanya berwarna merah.Dia menyapu kafilah pedati itu dengan tatapan matanya yang tajam seperti elang kelaparan

Tiba-tiba suaranya terdengar bergema dalam rimba di pinggang Bukit Tambun Tulang itu:”Selamat datang di Kerajaan Bukit Tambun Tulang sanak. Silahkan melanjutkan perjalanan setelah meninggalkan semua harta dan ….wanita”.Datuk Sipasan tak menyahut. Matanya menyipit. Lelaki itu berdiri sendiri. Tapi dia tahu, pasti ada puluhan orang lainnya di sekitar mereka. Tapi di mana? Di pohon? Di dalam rimbunnya belukar? Tak satupun yang nampak. Dia meludahkan sugi tembakaunya

“Kami numpang lalu sanak. Kami tahu, daerah ini di bawah kuasa sanak. Kami bersedia membayar upeti sekedarnya. Mohon kami jangan diganggu”. Ucapan Datuk Sipasan ini disambut dengan tawa bergumam oleh lelaki besar di atas batu itu.”Pandai waang membaca puisi sanak? Waang hanya ingin membayar upeti “Sekedarnya?” Aha, di mana puisi itu waang pelajari hingga punya nyali (keberanian) untuk mengucapkannya di Bukit ini? Tidakkah waang tahu siapa. yang tegak di depan waang ini?”Datuk Sipasan merah padam mukanya disebut “Waang” oleh lelaki itu.

Dan semua anggota rombongannya yang tegak dengan waspada di belakangnya mendengar jelas semua pembicaraan ini, Datuk itu masih menahan marahnya. Dia harus berusaha agar tak terjadi perkelahian. Betapapun kalau bisa membayar upeti sekedarnya jauh lebih baik daripada harus bertempur. Karenanya dengan menahan rasa marah karena dipanggil Waang yang jelas-jelas menghina itu, dia bicara :
“Maafkah kami, kami tak mengetahui siapa tuan. Kami hanya mengetahui bahwa Bukit ‘ini dihuni oleh penyamun-penyamun…”
Kembali suara tawa menyambut ucapan Datuk

“Nah kalau sudah tahu, bahwa di sini bersarang penyamun, kenapa tak segera berlutut dan menye-rahkan yang saya minta?””Tak ada yang harus kami berikan. Kami hanyalah rombongan penduduk yang berniat pin-dah ke Luhak Tanah Datar. Kami datang dari Daerah Pariaman, daerah itu kini sedang diancamoleh Belanda. Apa yang bisa tuan dapati dari penduduk yang pindah karena takut?””Hmm, kalian orang yang pindah?” , “Ya…””Bagus. Pasti banyak harta dan banyak wanita…” Sehabis berkata begitu lelaki ini berseru sambil bertepuk keras:
“Periksa isi pedati itu?!”

Perintahnya yang mengguntur ini tiba-tiba disahuti pekik yang menyeramkan dari dalam belukar di sepanjang jalan di mana pedati-pedati yang 21 buah itu kini berhenti.Penyamun-penyamun itu muncul amat tiba-tiba. Ini benar-benar mengagetkan semua lelaki yang menjaga pedati tersebut. Rupanya sejak mereka berhenti dan berunding di bawah tadi, mereka sudah diamat-amati oleh penyamun tersebut. Dan kini mereka berada dalam sebuah jebakan.Namun Datuk Sipasan berseru:”Tunggu Saya harap jangan menumpahkan darah. Tuan boleh ambil semua harta kami! Tapi jangan ganggu perempuan-perempuan!!”Namun lelaki bertubuh besar di atas batu itu berseru:

“Hei beruk! Sekali lagi waang bicara, saya kuyakkan mulut waang yang berbau jering itu!!!”Dan seusai ucapannya ini, panyamun-penya-mun Bukit Tambun Tulang yang kesohor pemakan masak mentah itu mulai mendekati pedati-pedati tersebut Tetapi, rombongan ini bukan sembarang rombongan! Mereka adalah kaum pesilat yang menyingkir dari Pariaman seperti yang dikatakan Datuk Sipasan tadi.Mereka menyingkir menyusun kekuatan ingin bergabung dengan pesilat-pesilat di Luhak Tanah Datar dan Luhak Agam untuk balik menyerang Belanda di Pariaman.

Kini begitu penyamun-penyamun itu mendekat, mereka kontan memberikan perlawanan. Datuk Sipasan sebenarnya ingin menyerang lelaki yang tegak di batu itu. Dia yakin lelaki itulah pimpinan penyamun ini. Namun maksud itu terpaksa dia urungkan, karena dia di datangi oleh dua orang penyamun lainnya.Suara senjata beradu terdengar gemerincing. Pekik-pekik kesakitan atau suara orang meregang nyawa terdengar berbaur dengan bentakan-bentakan.bersambung…!


4 responses to “Giring-giring Perak episode 1 Bukit Tambun Tulang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: