tikam samurai – bagian-70-71


Dia berhenti bicara. Menatap keenam lelaki itu dengan tajam. Sejak mereka mengata-ngatai Datuk Penghulu tadi dia sudah merasa mual. Karenanya dia merasa lebih baik berada di luar ruangan itu daripada mendengar pembicaraan yang menyesakkan dadanya ini. Lelaki yang berbaju kuning berdiri.
“Kau tak bisa berbuat sekehendakmu buyung. Daerah ini daerah perjuangan. Kami telah membaginya dalam sektor-sektor. Tiap sektor berada dalam satu tangan komando. Dan kau berada di dalam sektorku. Karenanya engkau harus tunduk di bawah perintahku.”
“Baik. Apa perintah Tuan pada saya. . .?.”
“Buat sementara, untuk menghindarkan kekacauan pada rencana induk yang telah disusun, kau serahkan samuraimu. Ini hanya untuk sementara. Sampai saat yang memungkinkan. Harap dimengerti. . .”
Datuk Penghulu sampai tegak mendengar kata-kata ini. Tapi sebelum dia buka suara, si Bungsu telah menyahut,
“Baik. Datanglah kemari, dan ambil sendiri samurai ini….”
Dia mengulurkan tangan kirinya yang memegang samurai. Sikapnya menentang sekali. Semua orang yang ada di sana pada tertegun.
“Ambillah. Tapi untuk tuan mengerti, sebelum tuan, sudah ada lebih dari empat puluh Jepang yang ingin mengambilnya dari saya. Dan saya telah bersumpah, jika ada yang berniat mengambil samurai ini, maka hanya satu di antara dua pilihan. Saya atau orang itu yang mati. Dan selama ini, saya masih bisa bertahan hidup, Barangkali hari ini keadaan jadi lain, silahkan saja Tuan coba mengambilnya. . ..”
Keenam lelaki itu mengerti, ucapan anak muda ini tidak hanya sekedar gertak sambal. Dari beberapa orang, mereka sudah mendengar kehebatan anak muda tersebut. Namun beberapa orang diantara mereka memang belum pernah tahu tentang si Bungsu. Kini mendengar betapa dalam rapat khusus ini ada anak muda yang seperti takabur dan menantang pimpinan gerilya, salah seorang di antara mereka tegak.
“Baik, saya ingin mencoba mengambil samuraimu buyung. Dan jangan menangis kalau dapat merampasnya. . .”
Sehabis berkata ini lelaki itu meninggalkan tempat duduknya. Namun dia di cegat oleh Datuk Penghulu.
“Sabarlah. Sebagai pimpinan saudara harus banyak sabar. Anak muda itu tak bergurau dengan menyebutkan bahwa sudah puluhan Jepang mati di mata samurainya. Kau akan sia-sia merebut samurainya itu. .”
Datuk Penghulu sebenarnya bermaksud baik. Ingin menyabarkan dan menghindarkan pertumpahan darah di antara sesama awak. Tapi larangannya itu justru dianggap sebagai gertak oleh lelaki itu. Dia menyentakkan tangannya yang tengah dipegang oleh Datuk Penghulu. Datuk Penghulu tahu, demikian juga lelaki yang lain dalam ruangan itu, bahwa lelaki yang satu ini cukup berisi. Dia juga seorang guru silat dan guru ilmu batin. Kini dia tegak dua depa di depan si Bungsu.
“Nah buyung, kau serahkan baik-baik samurai celakamu itu atau kurampas dari tanganmu. Mana yang kau pilih. . .?”
Semua yang hadir menatap dengan tegang. Datuk Penghulu sendiri jadi serba salah. Dia menatap saja tepat-tepat pada si Bungsu.
“Saya rasa tak ada salahnya Tuan mengambil samurai celaka ini . .” si Bungsu berkata sambil tanganya bergerak. Suatu gerakan yang alangkah cepatnya. Lelaki itu, dan lelaki-lelaki yang ada dalam ruangan rapat khusus itu, hanya melihat secarik cahaya putih. Muncul dari dalam sarung samurai dan masuk lagi ke sarung samurai itu. Lamanya hanya sekitar empat detik. Ketika terdengar bunyi ‘trak’ maka samurai itu sudah masuk lagi ke sarungnya.
“Ambillah. . .,” kata si Bungsu menyambung ucapannya.
Tapi lelaki itu tegak dengan kaget. Mukanya berobah jadi pucat pasi. Dia memakai baju kemeja. Empat buah kancing baju kemeja itu sudah putus dan jatuh ke lantai. Tidak hanya sampai disitu, persis tentang jantungnya kemeja itu potong dua dari kanan ke kiri dan dua dari kiri ke kanan. Namun tak segores pun kulitnya tersentuh oleh ujung samurai. Demikian cepatnya, demikian telitinya, dan demikian terlatihnya gerakan anak muda itu.
Lelaki itu jadi pucat pasi. Karena kalau saja anak muda itu mau, maka tubuhnya pasti sudah putus beberapa potong. Dia menjilat bibirnya yang serta merta jadi kering. Si Bungsu tersenyum tipis. Wajahnya jadi keras. Matanya berkilat.
“Sudah kukatakan, kita tak punya sangkut paut. Ingatlah itu baik-baik. Saya tak mencampuri urusan perjuangan kalian. Karena itu jangan campuri urusan pribadi saya. . . .” Ujar si Bungsu perlahan. Kemudian dia menoleh pada Datuk Penghulu.
“Saya tunggu Pak Datuk di luar. Saya rasa rapat ini bukan untuk orang seperti saya,”
Tikam Samurai (Bagian 71)
Dia lalu mengangguk memberi hormat pada semua orang. Lalu berbalik dan melangkah dengan tenang keluar. Beberapa lelaki yang masih duduk di kursinya tiba-tiba bernafas lega. Mereka pada mengusap peluh yang entah kenapa mengalir saja di wajah mereka. Luar biasa, benar-benar luar biasa Lelaki yang tadi memimpim rapat berkata perlahan. Akan halnya lelaki yang buah bajunya dan bajunya tercabik-cabik putus itu, lambat-lambat kembali ke tempat duduknya.
“Ya… dia sangat hebat. Saya beruntung dapat mengetahuinya dengan pasti. . .,” katanya sambil duduk.
“Tapi percobaan itu sangat berbahaya. . . .,” yang berbaju kuning berkata.
“Habis yang lain tak ada yang mau melaksanakan rencana itu. . . .,” dia membela diri.
“Saya sendiri yakin anak muda itu akan mampu mengontrol dirinya. Tapi tetap saja peluh membasahi tubuh saya. . . .,” Ujar yang seorang lagi.
Datuk Penghulu terheran-heran mendengar pembicaraan teman-temannya ini. Dan yang memimpin rapat tadi mengetahui keheranannya itu. Dia lantas berkata:
“Ini semua sebuah sandiwara. Datuk dan anak muda itu sengaja kami undang kemari untuk sebuah pembuktian. Sudah tersebar dari mulut ke mulut, dari bisik ke bisik, bahwa ada seorang anak muda yang perkasa, anak Minang yang bangkit menuntut balas kematian keluarganya justru mempergunakan samurai sebagai senjatanya. Pimpinan tertinggi menyuruh kami mencek kebenaran itu. Dan sampailah akhirnya berita bahwa anak dan istri Datuk binasa dilaknati Kempetai.
Kami berduka atas peristiwa itu. Hari ini, kami ingin menyampaikan duka cita itu. Tapi harap maafkan, kami tak bisa menahan hati untuk tak membuktikan sampai dimana kehebatan anak muda itu mempergunakan samurainya. Kami menyangka hebat, sehebat yang diceritakan orang. Ternyata hari ini kami buktikan bahwa kehebatannya jauh melampaui yang diceritakan orang banyak. . . .”
Datuk Penghulu masih saja terheran-heran. Yang berbaju kuning, yaitu yang membawahi sektor Pasaman bicara pula, “Kita semua memerlukan anak muda seperti dia. Coba bayangkan hasil yang akan kita capai kalau ada sepuluh orang seperti dia. Sepuluh orang pemuda dengan kemahiran seperti itu. Ah …” lelaki itu tak menyudahi ucapannya.
“Jadi saya dipanggil kemari hanya untuk memperlihatkan pada tuan-tuan betapa kepandaian anak muda itu mempergunakan samurainya ?”
“Ya. Tapi kalau kami beritahu pada Datuk maka kami yakin dia takkan datang.”
“Kalau begitu, saya menyesal tidak menyuruh dia menyiksa kalian tadi. . . .”
“Apa maksud Datuk. ..”
“Kalau saja saya tahu, saya hasut dia sehingga ada diantara kalian yang akan dia cencang menjadi potongan-potongan sate” Lelaki yang putus buah bajunya itu nyengir mendengar olok-olokan Datuk ini.
“Nah kita tak punya waktu lagi. Mari kita semua susun rencana berikutnya.” Yang memimpin rapat itu bicara lagi.
“Satuan tugas yang dikirim menyelidiki kegiatan Jepang dalam sebulan ini mendapat informasi, banyak amunisi yang datang dari Medan dan langsung lenyap setibanya di lapangan Gadut. Setelah diteliti, ternyata dari lapangan itu ada terowongan. Diduga terowongan itu menuju ke bawah kota Bukittinggi. Terowongan-terowongan itu dibuat untuk menyimpan peralatan perang serta sekaligus untuk perlindungan bila mereka nanti terdesak oleh tentara Sekutu. Jepang sudah mensinyalir bahwa ada dua bahaya yang akan mengancam mereka di Indonesia ini. Pertama gerakan Kemerdekaan dari pemuda-pemuda Indonesia dan kedua kembalinya Belanda merebut bekas jajahannya. Belanda diduga akan ikut membonceng bersama tentara Sekutu. Kini tugas kita adalah merebut persenjataan sebanyak mungkin. Atau kalau itu tak bisa, maka kita harus meruntuhkan terowongan yang mereka buat. Dengan demikian kita berarti melumpuhkan jalur suplai mereka….”
Dan rapat itu berlangsung terus. Kontak-kontak telah di buka dan disampaikan melalui radio rahasia antara pejuang-pejuang di Sumatera Utara, Jawa dan Sumatera Barat. Saat peristiwa ini terjadi, hari proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 45 hanya menunggu saatnya saja. Waktu itu tanggal telah memasuki awal Agustus 45.
Di luar, si Bungsu bosan menanti. Dia pergi ke kedai kopi. Memesan secangkir kopi dan memakan ketan dengan pisang goreng. Dia termasuk yang beruntung berada di kedai kopi itu. Sebab tengah ia makan itu, tiba-tiba saja sebuah truk militer berhenti. Delapan orang Kempetai berloncatan turun mengepung rumah tersebut. Demikian cepatnya gerakan mereka. Tak diketahui siapa yang telah membocorkan rahasia rapat itu ke pihak kempetai.
Enam lelaki berpakaian preman yang sebenarnya ditugaskan untuk menjaga keamanan di luar rumah itu, jadi tak berdaya ketika tiba-tiba dari balik beberapa rumah, selusin Kempetai muncul melecuti mereka. Beberapa orang ada juga yang berusaha memberikan perlawanan. Tapi dengan jurus-jurus karate dan judo yang amat mahir, dengan mudah Kempetai kempetai itu melumpuhkan mereka. Seorang lelaki ingin berteriak, tetapi sebuah tusukan bayonet menghentikan suaranya.
Dia terkulai, dan tubuhnya dicampakkan ke atas truk. Penduduk segera berlarian. Menutup pintu dan bersembunyi. Dalam waktu singkat, kampung Birugo Puhun itu seperti dikalahkan garuda. Sepi. Bahkan anjing pun tak ada yang kelihatan di luar. Mereka yang ada di kedai kopi pada terdiam. Dan selama mereka berdiam diri, mereka nampaknya tak digubris oleh Kempetai-kempetai itu. Dalam kedai kopi itu ada empat lelaki.
Keempatnya, termasuk si Bungsu, pada tertegun kaget dan tak tahu harus berbuat apa. Rumah di mana tengah berlangsung rapat rahasia itu telah dikepung dengan senjata dan bayonet terhunus. Cahaya sore mengirim sinarnya yang panas ke pintu rumah. Seorang Syo Sha (Mayor) maju ke depan. Di antara sekian tentara Jepang yang ada, hanya dia yang tak menghunuskan senjatanya. Sebuah pistol tergantung dipinggangnya sebelah kiri. Hulunya menghadap kedepan. Sedangkan sebuah samurai tergantung di pinggang kanan.
bersambung,Tikam Samurai (Bagian 72)……!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: